Stase MRI = Mesti ngRasa Ikhlas, uhhhuy

Yuhuuuuu….. Assalamualaikum

Bulan maret ini daku, PPDS radiologi semester V ditugaskan untuk stase MRI selama sebulan. Dimana alat MRI (magnetic Resonance Imaging) punya RSSA lagi rusak, tak bisa beroperasi dan menunggu alat baru yang lebih canggih pastinya… Jadi, yang stase MRI bebas stase dong, bisa nyicil tugas dong, bisa pulang cepet dong, bisa rutin makan siang dong ?!?!?! dang ding dong…. itu mah maunya PPDS.. Kenyataannya, stase MRI diperbantukan di USG yang memang PPDSnya cuma 2 orang dengan rata rata pasien per harinya 50-60an….

Okeee… padahal bulan februari selama sebulan, daku sudah stase USG… hihihih. Lucunya, dalam status “pembantu” ini, daku masih penjadi pilihan untuk mengerjakan kasus kasus yang WOW, misalnya bayi krucil krucil yang super imut, klo kena gel USG menggeliat geliat, nangis, gerak gerak, takut- jadi teknik USGnya mesti penuh rayu, sigap memencet tombol freeze- kalo ga gitu kehilangan gambar yang diinginkan, merayu ibunya untuk ikut tenang, mengudang si krucil untuk kooperatif…dsb. Belum lagi menu menu muskuloskeletel, frozen shoulder, CTS, trigger finger yang cukup membuat tangan kita linu linu juga dalam meng-USG, menu doppler vaskuler yang mesti telaten dan lain lain… yaa salah satunya gara gara Bu Lita, perawat yang mbaurekso di ruang USG- dimana tugasnya mengatur alur pasien disesuaikan dengan mesin USG mana, kamar berapa, daaan beliau juga yang selalu mengingat namaku– menu canggih clingg langsung ingat dr.Siswi… haisshhh, saya “pembantu” buuu….jangan menu yang berat berat hahahaha… karena sebulan kmrn udah di USG kali yeee… Alhamdulillah.. yaa Mesti ngRasa Ikhlas, ilmuu dan pengalaman itu mahaal kawan ^^

Karena tertulisnya di jadwal, adalah stase MRI – dimana berasa “ga stase-alat rusak”,  jadi diajak untuk CPC, seminggu bisa 3 kali. Dimana CPC itu diskusi dengan bagian lain, bisa dengan ilmu kesehatan Anak, Bedah, Orthoped, urologi, neurologi dan lain lain, membicarakan kasus pasien yang memang cukup complicated baik segi diagnosis, terapi, rencana terapi dll. Nah di acara CPC itulah, PPDS pasang muka untuk presentasi bagaimana imaging yang telah dilakukan pada pasien, mempertanggungjawabkan ekspertise kita di depan para sejawat lain, menjawab pertanyaan klinisi bak ujian oral, berdiri di dekat lampu light case, menggerak gerakkan cursor laptop-menunjuk lesi yang terkadang kita bingung- karena dari awal kita tidak mengikuti pasiennya, baru tahu saat itu juga klinis dan hasil laboratoris si pasien, sehingga hasil jawaban imaging yang memiliki DD banyak, bisa dikerucutkan saat itu juga, tanpa persiapan jawaban sejak awal…  Yaa disitu kadang saya merasa dag dig dug… Secara kadang baru lihat foto foto radiologinya ndadak, jawaban yang dulu ilang, parno duluan sama senior senior lain.. heheh.. tapi seru dapat banyak ilmu dan pengalaman, daan Mesti ngRasa Ikhlas… Alhamdulillah.. CPC ohh CPC

Terus terus..setiap minggu pada bagian radiologi selalu diadakan diskusi kasus menarik “weekly report”. Yaa dimana mana naluri PPDS itu pengennya ga banyak tugas, ga presentasi, santai, tapi berilmu, maunya instan ilmu dari Pof Chang (baca :changkem) yaitu ilmu rungon rungon. iya Ga ?! naahh, lha wong alatnya rusak, yaa ga ada kasus dong..tinggal menyimak stase lain yang presentasi. uhuuuyy. EIT tidaaak, Allah Maha Penyayang memang, Daku yang males belajar, maunya instan2 kaya di atas itu, dapat tugas kasus kasus MRI dari RS swasta yang mesti di presentasikan saat weekly… Dan kali ini, justru 4 stase yang jelas jelas ada Kasus untuk dipresentasikan–> dipending untuk presentasi, demi mendengar presentasi HANYA kasus MRI, jadi daku sajo yang presentasi bak dosen memberikan kuliah, bisa menunjuk2 dan menjawab pertanyaan audience, guna me re call ingatan kita semua, karena tidak terpaparnya kasus2 MRI gegara mesin rusak. aw aw aw.. Alhamdulillah…  ya memang Mesti ngRasa Ikhlas…

Terimakasih para teman teman, Senior dan Mba Indri yang ngatur jadwal…

Stase kali ini memang Stase MRI=Mesti ngRasa Ikhlas… I Love Radiologi ❤

Stase MRI saat rasa ikhlas itu tidak harus dimiliki :D

Stase MRI saat rasa ikhlas itu tidak harus dimiliki 😀

penuh ceria di MRI - sebelum alat rusak-

*bukan curcol, murni ingin menulis di blog daripada menulis referat…. huaaaaaaaa*

Salam, -kamar jaga PPDS radiologi-

Deteksi Dini Tumor Payudara

hai hai hai…. Radiologi FKUB-RSSA punya gawe lhooo….
buat wanita usia >40 tahun atau riwayat keluarga kanker payudara… yuuk daftar yuukk
GRATISS ini murni pengabdian masyarakat dalam rangka HUT RI ^___^

Acaranya minggu, 17 Agustus di Instalasi Radiologi RS Saiful Anwar Malang

Yang berminat daftar dulu yaaa…
dapat di dr. Vina 0822 3137 9756 atau di dr. Liana 0896 3652 1721

Trimaksih.. MERDEKA

Radiologi STASE WLINGI (RS SATELIT)

Yuhuu… kali ini daku ditugaskan stase luar untuk yang pertama kalinya.. di RSUD Ngudi waluyo Wlingi selama 2 minggu. Karena masih belum ada pengalaman dari kakak kakak kelas yang stase sini… jadi semi semi deg degan gitu… Image Daku berangkat bareng mobil FK. Setelah menghubungi koordinir driver mas Eko dan drivernya sendiri mas Ilham, akhirnya diputuskan berangkat hari minggu, 4 mei  sekitar pukul 10-11 an. Ke FK nya dianter bapak ibu mertua dan anak lanang tersayang, si Farren. Ternyata satu mobil itu isinya koass OBG yang akan stase tulung agung… hmmm koass jaman sekarang, stase seminggu, bawaanya per anak 2 koper.. di mobil pasang roll rambut, nenteng boneka..elleeuuh eleeuuh… hihihihihi.. biasa INDONESAAA… molooorrrr nungguin satu koass yang ga datang2.. grrrrrrr…. Akhirnya baru berangkat jam 12 kurang….. Perjalanan cukup lancar, sampai di asrama dokter di RSUD wlingi sekitar jam 13.30. Awal dateng ada mbak mbak, rambut panjang, lurus, dan sedikit tidak murah senyum… “Radiologi ya ?” kamar atas, paling pojok… hmmmm clingak clinguk sepi amat.. akhirnya bumil yang membawa genderang di depan, angkat koper sendiri melewati tangga yang berliku :P… Suasana lantai atas sepii… ada beberapa kamar, dengan sandal di depan pintu… walaahh dimanakah kamarku ini… tempatnya bagus, bersih, luaass, dengan perabot di ruang tengah atas yang cukup layak, TV, AC, meja-kursi.. Sampai di kamar yang menurutku paling pojok. Daku coba ketok ketok, tak ada jawaban. Lhaah kuncinya dimana? Akhirnya daku turun lagi, tanya mbak itu, dengan enthengnya “ di atas pintu”…  fiuhhh sabaaarr, naek tangga lagi, naek kursi, ambil kunci..  hosh hosh hosh…

Desain kamarnya oke, kamar mandi dalam… tapi tapi tapi… kok ga ada AC.. info yang kuterima ada ACnya… gpp wis, beres2 dulu, tapi puanassnyooo, secara metabolisme lagi meningkat… Setelah mengkontak beberapa teman, akhirnya daku dibantu untuk pindahan di kamar bawah, yang desainnya sama dengan kamar sebelumnya, tapi ber AC.. Alhamdulillah…

20140506_071649

Kamar mandi dalam, dan toilet duduk

20140506_071624

Tempat tidur

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bicara soal kuliner…. Wah.. di sini karena PPDS radiologi sendirian, tak ada teman, bumil, tak bawa kendaraan, jadi nrimo aja. Makanan tersedia di meja makan dengan 3 rantang, berisi nasi, lauk, dan sayur. Lauknya selalu bumbu kuning atau bumbu merah. Misal ayam dibumbu merah, tahu bumbu kuning, lele bumbu kuning, tempe, daging atau telur bumbu merah+tahu…  Dari penampilan tidak cukup untuk menggugah selera, tapi yaaa apa daya bumil suka lapar, embaat aja. Oiya jangan lupa siap mie instan, kecap atau sambal biar agak berasa waktu maem >__< . Di ruang makan juga tersedia kulkas, dispenser, dapur (ada kompor, peralatan masak, minyak goreng, krupuk).  Soal galon minuman, kadang mbaknya kurang ngeh kalo habis.. udah berhari hari galon 2 kosong terus.., mana disini udara panas… pasti haus terus. Akhirnya pada suatu hari, daku angkat aja galonnya, taruh di meja makan. Tujuannya biar nyadar, tlg diganti dong… Alhamdulillah, siang udah diisi baru… *kriuk*

Contoh menu asrama

Contoh menu asrama

Rujak cingur depan RSU yang yaaa cukup lumayan

Rujak cingur depan RSU yang yaaa cukup lumayan

Lontong sayur rebung depan RSUD

Lontong sayur rebung depan RSUD

Warung yang pernah ku coba, hanya di seputaran depan RSUD.. ada lontong sayur, pecel, soto, bakso, rujak manis, rujak cingur, gado gado.. yang bisa diulangi paling paling rujak cingur…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ahaaa… ada permasalahan lagi, mesin cuci dan tempat njemur di Asrama PPDS ada di lantai 2.  Mesin cucinya merk sharp 1 tabung. Beeuhh bagi saya yang katrok ini bingung mau nggunainnya. Mana pengaturan waktu terendah 3 jam, biyuuuh lama banget. Memang si bisa ditinggal nyuci2 sendiri sampai ngeringin sendiri, tapi pakaian yang ku cuci jg ga banyak. Akhirnya yang daku biasa lakukan, nyuci di kamar mandi di peres sekalian, naik ke atas Cuma buat jemur doang.

Image

Mesin cuci satu tabung di lantai 2 -sharp fuzzylogicControl- *belum ada pengalaman pake :P*

Di asrama PPDS, sinyalnya naik turun, kalo mau telpon lancar, mesti keluar kamar. Tidak ada wifi, tivi dan AC di ruang tengah hanya pajangan…heheh Rusak kali ya… tapi bingung lapor siapa.. Tugas PPDS radiologi di wlingi diutamakan pada pembacaan CT scan. Jika sudah longgar, boleh ikut baca foto atau USG. Proses pengerjaan CT scan di sini, seringkali radiografer minta kita untuk mendampingi. Entah untuk skin test, pilih slice mana, ditambah window apa… karena alat CT scan 16 slice ini masih cukup baru, jd masih sama sama belajar..  Selama daku disini, sehari sekitar 5-7 CT scan dengan kasus terbanyak adalah CVA infark. Untuk stase berikutnya mungkin disiapkan prosedur CT thoraks, abdomen, dan belajar color doppler pada USG. Karena saat ini lagi proses pengadaan syringe untuk penyuntikan kontras dan peminjaman alat USG dari OBG. SEMANGAAAT ^^ Oya hasil filming CT scan disana sering kali tampak lesi hipodens entah di pons, mesensefalon.. ternyata semua gitu.. jadi hati2 menjawab infark di daerah sana. Jika CT head dengan kontras, kontrasnya terlihat prominent sekali, terkadang terlihat seperti penyangatan, semi “kotor-irreguler”, jadi hati hati juga 🙂 Setelah hasil di print, kita konsulkan senior lesi apa yang kita temukan, atau reng reng di lembar jawaban, konsul, beliau tanda tangan jika setuju. Ruang kerja kita satu ruangan dengan dr. Tyas. Dibalik jendela kaca, dimana jendela itu berfungsi untuk setor dan mengembalikan foto rontgen, sisi kiri ada viewer, satu buah, sisi kanan ada computer, yang bisa transfer image dari ruang CT scan dan yang penting ber AC… hehehehehe. Saya sampai di ruangan jam 8, nyalain AC, duduk, melihat foto2 yang belum di baca. Kadang jam segitu juga masih dibersihkan ruangannya..  jadi cukup santai.

Ruang dokter, dibalik jendela kaca :)

Ruang dokter, dibalik jendela kaca 🙂

 

 

 

 

 

 

 

Oiya yang bikin saya penasaran di sini adalah sebuah kalkulator bermerk citizen, entah kenapa saat saya menggunakan untuk pengukuran CTR : misal 19 : 29 atau apapun bilangannya selalu hasilnya = 1…. Errrr… tapi dr.Tyas kok bisa ya?!?!? Hahahaha coba deh.. (lama lama tahu kuncinya, mau tau banget ato mau tau aja..hihihihi, selamat menerka)

kalkulator ajaib

kalkulator ajaib

Di kanan belakang juga ada sebuah tape radio beserta vcd player… kadang dr.Tyas juga suka mendengarkan musik, yaaa jaman Fariz RM, tapi ada kalanya jaman kita lagu seventeen dsb… hehehe lumayan, ikut bersenandung :P. Sepertinya beliau aktifis dansa dan karaoke yang suka masuk di tv tv lokal malang itu…  b^^d

mau diiringi musik, tinggal colok dan pencet :D

mau diiringi musik, tinggal colok dan pencet 😀

Presentasi tugas ilmiah disini dilaksanakan pada minggu ke 2 stase. Harus ada kesepakatan 3 pihak : pembimbing wlingi, malang dan bagian diklit. Biasanya antara hari senin-kamis, pk. 11. Di bagian diklit ada bang toyib.. ehh pak toyib. Beliau yang memberikah arahan jadwal apa saja yang ada di RS, bentrok tidak dengan jadwal presentasi kita. Trus ada juga mbak destiani, yang biasa membikinkan undangan presentasi.  Saat maju tugas ilmiah, dihadiri beberapa pihak, baik dari pembimbing kita, diklit, perawat, kepala ruangan. Jadi yaa siap dengan pertanyaan yang berbagai macam dan penjelasan dengan bahasa yang mudah dimengerti J. Jangan lupa saat maju, kita minta fotocopy absen yang diserahkan ke mbak wuri, tanda tangan logbook dan foto2 :P. Soal konsumsi, tidak usah khawatir, pihak diklit yang menyiapkan. Kita siap tampang, body, laptop, bahan dan fotocopy ppt kita yang dibagikan ke audience (sekitar 15-20). Secara umum, cukup cukup menyenangkan stase di sini. Tugas tidak overload, bisa istirahat cukup, secara badan sudah berat mau kemana mana, suasana cukup kondusif *aslinya kita jarang berkomunikasi dengan PPDS lain si, di asrama ngadem masuk kamar, keluar kalo maem, ketemu PPDS lain yang sekedar say  hello, senyum manis, udah*. Bisa disambi ngerjain tugas *kalo mood*…. Hihihi yang terberat adalah kangen keluarga, anak…. Tapi 2 minggu tidak lama temaaaan…. SUKSES buat kita semua 20140517_123625

Stase USG (Ultra Sini Gosip)

Sebagai PPDS Prodi Radiologi, satu bulan ini aku menjalani stase USG..  di Radiologi ini amat sangat berhubungan dengan imaging (foto), tapi di stase USG ini kita dapat bertemu dan berbincang langsung dengan pasien. Nahh karena saya juga seneng berinteraksi dan berkomunikasi (baca=cerewet), maka di stase ini saya bisa mengeksplore hobi saya.. (kali ini saya stase dg dr. EV- asal blitar)

Seneng aja, sambil meriksa abdomen, mencari cari temuan temuan, memencet mencet gel yang kadang berbunyii preeet kaya kentut, berdua dengan pasien di bilik bilik, memantengi monitor dengan gambar hitam putih daannn yang paling asyik, saya bisa mengetahui cerita cerita, latar belakang pasien dan gosip dengan gelombang ultra alias hanya kita aja yang tahu..*yaa terkadang bilik sebelah ikut dengerlah* hehehe

Image

Tiap hari dapet cerita berbeda beda tentang pasien.. Mulai tanya seputar penyakit, apa yang di rasakan, rumahnya mana, putra berapa, kerja dimana, kesini sama siapa.. Pertanyaan simpel, tapi seru aja. Awal kita melihat keadaan umum pasien lemah, atau seperti dengan kesadaran tidak penuh, atau dengan muka menyeramkan, kadang kita sempet mengurungkan untuk tanya tanya. Tapi beberapa kali saya salah menilai, justru mereka asyik menceritakan keadaanya atau keluarganya.

Ada seorang guru yang karena sakitnya, dia tidak bisa bekerja,dia rindu mengajar anak anak SD kelas 1, ada juga seorang yang tidak punya  uang sehingga jalan dari singosari-RSSA untuk periksa USG, ada juga mahasiswa yang insyaf dari minum alkohol,  ada juga karyawan pajak yang batu ginjalnya tumbuh lagi dan lagi, ada seorang petani sayur yang berjanji mengirimkan hasil panennya kepadaku, ada ibu yang cerita anak anaknya sukses semua, ada yang curhat tentang pelayanan kesehatan di kotanya, ada yang beribu ribu terima kasih dan bersyukur karena hasil kontrolnya baik baik saja, ada yang minta tolong sambil menangis saat anaknya lemas diatas bed dengan perut semakin membesar,  bahkan ada juga kakek yang mencarikan cucunya calon istri dan otomatis dokter yang meriksa yang di tawarin *saya sudah beranak 1 pak* hihihihihi…..

Seperti membaca novel tiap hari… saya belajar memaknai hidup dan kesabaran dari beliau beliau. Bagaimana tetap tegar meski sel kanker sudah menyebar kemana mana, meski antri dari pagi dan puasa, meski sudah menahan kencing dan tidak boleh kencing, jika kencing meski antri lagi karena kami kesulitan menilai struktur sekitar jika kandung kencing tidak penuh… meski jauh dari luar kota, di kotanya ada USG tapi tetap datang ke malang karena merasa lebih lengkap.. (selama ini si banyak pasien yang setanah air dengan si dr. EV–> blitar. heheheh).

Mungkin di saat aku tidak bisa mendengar cerita orang2 terdekat yang sedang jauh, Allah mengirimkan cerita2 lain dr orang2 jauh yg berada disekitarku #eeeeaaaa curcol

Yap stase USG semoga kulalui dengan lancar… sambil membuka gorden hijau kamar 1 atau 4, yUUUkk ahh Sini Gosip (USG)  dengan sayah 😀

Uhhh Sini Gosiip

Uhhh Sini Gosiip

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Nah meski stase USG, setelah pasien habis, kita bersama samamenghabiskan membaca dan menulis expertise plain foto yang ratusan….

SEMANGAAT FOTOOOO :P… bolpeeen, tipe ex, krek krek, busuuur, penggariis, abang abang…. :))))

EV, SW, BR, NA

EV, SW, BR, NA

 

 

 

 

 

(terimakasih kepada pengambil foto EV dan CH telah mensupport kenarsisanku buat ng-blog..qiqiqiqiqiqi

tahap tigaaaa >__<

Setelah lulus ujian tahap dua, sekarang saatnya ujian tahap 3. Ujian tahap 3 ini dimulai tanggal 24 september 2012. fiuhhhhh… saatnya ujian per bagian, fokus dengan bidang masing masing yang dipilih. Karena saya memilih bidan radiologi, wiken pun diisi dengan belajar belajar belajar ^___^ *farren, ke rumah Uti dulu ya* :*

Hari pertama

Ujian tulis 50 soal, pilihan ganda, dengan soal soal separuh bahasa Indonesia, sisanya bahasa english ;). Waktu 50 menit. Setelah selesai dan dikumpulkan, diberi istirahat 15 menit, lumayan buat makan kue dan air mineral yang sudah disediakan, kita cocokan jawaban… huaaaa kok banyak yang salah >__<.

Lanjut ujian berikutnya adalah baca foto. Dibagi menjadi 5 meja, masing masing meja ada 4 foto rontgen yang mesti di jawab jenis foto apa, memakai kontras apa, deskripsi foto dan diagnosa/DDx. Total ada 20 soal baca foto, 5 diantaranya mesti pake bahasa inggris… biuuhhh baca foto pake bahasa indonesia aja serasa nyanyi lagu indonesia raya, dengan soal a, b, c d, 5 menit pula waktunya; apalagi pake bahasa inggris. Dan saya kebagian di tempat duduk yang soal dan jawabnya bahasa inggris semua, di menit pertama…. ALAMAAAKKK >__<

fuuuhhh 20 menit kali 5 meja = 100 menit, lihat “hitam putih fotomu”…. yaaaaa. kasusnya fullblown si, cuma karena terbirit birit menulis nyanyian foto yang panjang, serta mesti masang masang foto di neon box plus cari amplop berisi pertanyaan yang sudah tidak urut *karena rolling tempat duduknya*, jadi yaaaa…. lumayan aktif lah glikogenolisisnya….*krucuk krucuk*…

oya waktu itu yang keluar seputar TB miliar, efusi pleura, osteochondrome, Ca colon intraluminar, mastoiditis, HSG-salpingitis, fraktur Smith, fraktur costae+hemothoraks, IVP double system ureter, atelektasis, Ca paru, foto pelvis metastase dan foto eisler, sinusitis akut, volvulus  >___<

Dalam periode PS PDS kali ini kami berlima yang mendaftar di radiologi… 4 lulusan FKUB, 1 lulusan UNAIR. Ada yang angkatan 97, 2002 dan 2005. Alhamdulillah kita aku tak merasakan aroma persaingan. Kita lebih seperti teman yang berjuang bersama, kalo ada bahan ujian kita sharing, kalo ada bocoran soal kita saling sms. hmmmm Semoga keterima semua… AMIN

Image
Siswi, Bertiana, Nana, Evelyn, Charles

HAri ke 2

Hari ke 2 saatnya tes wawancara. Kami berkumpul jam 8 di instalasi Radiologi RSSA Malang. Hari ini jadwal ujian wawancara dengan 4 dokter senior. Beuuhh semalam aku sudah latiah ngomong di depan kaca. Mencoba rileks, tenang, jelas kalo bicara dan tetap sopan. Topik dari tes wawancara ini seputar motivasi, mengapa masuk sini, alasan, tentang keluarga, studi kasus mengenai pertemanan, bagaimana menyikapi masalah, keuangan siap atau tidak, setelah lulus apa rencananya dsb. Pada umumnya kami berlima sama pertanyaannya. Tetapi pasti masing masing calon PPDS pasti ditanyai sesuatu yang bikin “skak mat”. Kalau aku si masalah suami yang jauh, ga takut cemburu? Kalau suamimu diambil orang gimana?, Yang masih single pasti dikejar soal radiasi, ga takut infertil, nanti suamimu ga terima bagaimana?. Yang punya baby, gimana bayimu kalau ditinggal, sanggup? ASI ndak? Gitu gitu deh…

Ohya, salah satu senior tes wawancaranya mengenai teori dan prosedur HSGarteriografi, IVP, cara memasukkan kontras, dan disediakan alat alat di depan meja beliau, kita disuruh menjelaskan nama dan fungsi alat alat tersebut…

Hari ke 3

Nah ini hari terakhir kita ujian… semalam dibawa nyantai aja. Kali ini wawancara dengan 3 senior. Salah satunya interview in English… waktunya setengah jam lagi. Biyuuuhh ngomong apa aja ya?! Tapi Alhamdulillah, so far so good lah, meskipun my English is grathul grathul :D. Dokternya cantik, sabar, jadi dibalas dengan pasang senyum manis dan reflek garuk garuk jilbab kalo ngeblank mesti jawab apa *aku siii* :D. Hari ini pertanyaannya juga hampir sama dengan hari kemarin. Oh ya satu lagi, kita mesti translate beberapa paragraph jurnal/artikel berbahasa inggris ke Indonesia…

TADAAAAAAAAAAAAAA…..tinggal nunggu pengumuman tanggal 4 Oktober,2012 semoga mendapat hasil yang terbaik untuk kita semua…. Love you Allah…

Angiography procedure

angiography

teknik yang digunakan untuk mencapai akses arteri adalah dengan teknink Seldinger (It is named after Dr. Sven-Ivar Seldinger (1921-1998), a Swedishradiologist from MoraDalarna County, who introduced the procedure in 1953). Steps in the Seldinger technique :

  • A needle (biasanya 18 gauge) with stylet is advanced through both walls of the vessel
  • The stylet is removed and the needle is withdrawn slowly into the vessels lumen. Pulsatile blood will flow out the back of the needle
  • A guidewire is advanced into the vessel using fluoroscopic guidance
  • The guidewire is hel in place and the needle is removed over the wire while firmly compressing the puncture site
  • A catheter is passed over the wire into the vessel lumen
  • The guidewire is removed, leaving the catheter in the vessel ready for injection of contrast media

alat yang digunakan

The area of the groin or arm where the catheter will be inserted is shaved, cleaned, and numbed with local anesthetic. The radiologist will make a small incision (usually a few millimeters) in the skin where the catheter can be inserted into an artery. The catheter is then guided through the arteries to the area to be examined. After the contrast material is injected through the catheter and reaches the blood vessels being studied, several sets of x-rays are taken. Then the catheter is removed and the incision site is closed by placing pressure on the area for approximately 10 to 20 minutes (or by using a special closure device).

sandbag

Skin entry: A small skin incision is sometimes needed, using a scalpel through which a Seldinger needle is inserted to puncture the femoral artery. The arterial needle is held between the index and the middle fingers of the right hand (as if holding a pencil) with the tip bevel directed upward. The needle is introduced through the skin and advanced slowly toward the artery at a 30 to 45-degree angle to the horizontal plane. Pulsation may be felt when the needle contacts the arterial wall and a slight resistance to the needle can be felt as it passes trough the wall. At this point, the a jet of blood from the needle hub confirms arterial puncture. The J-tipped guidewire is straightened and introduced into the needle with the right hand. The wire should be introduced only when a good pulsatile blood flow is present. Guidewire insertion: the guide wire is advanced gently into the artery and it should move without resistance and the needle is withdrawn, then followed by insertion of a 5F sheath-dilator assembly over the wire while holding the guidewire straight and stable, the operator introduces the sheath-dilator assembly into the artery by firmly holding it close to the tip, making, clockwise and counter-clockwise half-rotations and applying firm advancing pressure.

When the examination is complete, you will be asked to wait until the radiologist determines that all the necessary images have been obtained. Your intravenous line will be removed.