Radiologi STASE WLINGI (RS SATELIT)

Yuhuu… kali ini daku ditugaskan stase luar untuk yang pertama kalinya.. di RSUD Ngudi waluyo Wlingi selama 2 minggu. Karena masih belum ada pengalaman dari kakak kakak kelas yang stase sini… jadi semi semi deg degan gitu… Image Daku berangkat bareng mobil FK. Setelah menghubungi koordinir driver mas Eko dan drivernya sendiri mas Ilham, akhirnya diputuskan berangkat hari minggu, 4 mei  sekitar pukul 10-11 an. Ke FK nya dianter bapak ibu mertua dan anak lanang tersayang, si Farren. Ternyata satu mobil itu isinya koass OBG yang akan stase tulung agung… hmmm koass jaman sekarang, stase seminggu, bawaanya per anak 2 koper.. di mobil pasang roll rambut, nenteng boneka..elleeuuh eleeuuh… hihihihihi.. biasa INDONESAAA… molooorrrr nungguin satu koass yang ga datang2.. grrrrrrr…. Akhirnya baru berangkat jam 12 kurang….. Perjalanan cukup lancar, sampai di asrama dokter di RSUD wlingi sekitar jam 13.30. Awal dateng ada mbak mbak, rambut panjang, lurus, dan sedikit tidak murah senyum… “Radiologi ya ?” kamar atas, paling pojok… hmmmm clingak clinguk sepi amat.. akhirnya bumil yang membawa genderang di depan, angkat koper sendiri melewati tangga yang berliku :P… Suasana lantai atas sepii… ada beberapa kamar, dengan sandal di depan pintu… walaahh dimanakah kamarku ini… tempatnya bagus, bersih, luaass, dengan perabot di ruang tengah atas yang cukup layak, TV, AC, meja-kursi.. Sampai di kamar yang menurutku paling pojok. Daku coba ketok ketok, tak ada jawaban. Lhaah kuncinya dimana? Akhirnya daku turun lagi, tanya mbak itu, dengan enthengnya “ di atas pintu”…  fiuhhh sabaaarr, naek tangga lagi, naek kursi, ambil kunci..  hosh hosh hosh…

Desain kamarnya oke, kamar mandi dalam… tapi tapi tapi… kok ga ada AC.. info yang kuterima ada ACnya… gpp wis, beres2 dulu, tapi puanassnyooo, secara metabolisme lagi meningkat… Setelah mengkontak beberapa teman, akhirnya daku dibantu untuk pindahan di kamar bawah, yang desainnya sama dengan kamar sebelumnya, tapi ber AC.. Alhamdulillah…

20140506_071649

Kamar mandi dalam, dan toilet duduk

20140506_071624

Tempat tidur

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bicara soal kuliner…. Wah.. di sini karena PPDS radiologi sendirian, tak ada teman, bumil, tak bawa kendaraan, jadi nrimo aja. Makanan tersedia di meja makan dengan 3 rantang, berisi nasi, lauk, dan sayur. Lauknya selalu bumbu kuning atau bumbu merah. Misal ayam dibumbu merah, tahu bumbu kuning, lele bumbu kuning, tempe, daging atau telur bumbu merah+tahu…  Dari penampilan tidak cukup untuk menggugah selera, tapi yaaa apa daya bumil suka lapar, embaat aja. Oiya jangan lupa siap mie instan, kecap atau sambal biar agak berasa waktu maem >__< . Di ruang makan juga tersedia kulkas, dispenser, dapur (ada kompor, peralatan masak, minyak goreng, krupuk).  Soal galon minuman, kadang mbaknya kurang ngeh kalo habis.. udah berhari hari galon 2 kosong terus.., mana disini udara panas… pasti haus terus. Akhirnya pada suatu hari, daku angkat aja galonnya, taruh di meja makan. Tujuannya biar nyadar, tlg diganti dong… Alhamdulillah, siang udah diisi baru… *kriuk*

Contoh menu asrama

Contoh menu asrama

Rujak cingur depan RSU yang yaaa cukup lumayan

Rujak cingur depan RSU yang yaaa cukup lumayan

Lontong sayur rebung depan RSUD

Lontong sayur rebung depan RSUD

Warung yang pernah ku coba, hanya di seputaran depan RSUD.. ada lontong sayur, pecel, soto, bakso, rujak manis, rujak cingur, gado gado.. yang bisa diulangi paling paling rujak cingur…

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Ahaaa… ada permasalahan lagi, mesin cuci dan tempat njemur di Asrama PPDS ada di lantai 2.  Mesin cucinya merk sharp 1 tabung. Beeuhh bagi saya yang katrok ini bingung mau nggunainnya. Mana pengaturan waktu terendah 3 jam, biyuuuh lama banget. Memang si bisa ditinggal nyuci2 sendiri sampai ngeringin sendiri, tapi pakaian yang ku cuci jg ga banyak. Akhirnya yang daku biasa lakukan, nyuci di kamar mandi di peres sekalian, naik ke atas Cuma buat jemur doang.

Image

Mesin cuci satu tabung di lantai 2 -sharp fuzzylogicControl- *belum ada pengalaman pake :P*

Di asrama PPDS, sinyalnya naik turun, kalo mau telpon lancar, mesti keluar kamar. Tidak ada wifi, tivi dan AC di ruang tengah hanya pajangan…heheh Rusak kali ya… tapi bingung lapor siapa.. Tugas PPDS radiologi di wlingi diutamakan pada pembacaan CT scan. Jika sudah longgar, boleh ikut baca foto atau USG. Proses pengerjaan CT scan di sini, seringkali radiografer minta kita untuk mendampingi. Entah untuk skin test, pilih slice mana, ditambah window apa… karena alat CT scan 16 slice ini masih cukup baru, jd masih sama sama belajar..  Selama daku disini, sehari sekitar 5-7 CT scan dengan kasus terbanyak adalah CVA infark. Untuk stase berikutnya mungkin disiapkan prosedur CT thoraks, abdomen, dan belajar color doppler pada USG. Karena saat ini lagi proses pengadaan syringe untuk penyuntikan kontras dan peminjaman alat USG dari OBG. SEMANGAAAT ^^ Oya hasil filming CT scan disana sering kali tampak lesi hipodens entah di pons, mesensefalon.. ternyata semua gitu.. jadi hati2 menjawab infark di daerah sana. Jika CT head dengan kontras, kontrasnya terlihat prominent sekali, terkadang terlihat seperti penyangatan, semi “kotor-irreguler”, jadi hati hati juga 🙂 Setelah hasil di print, kita konsulkan senior lesi apa yang kita temukan, atau reng reng di lembar jawaban, konsul, beliau tanda tangan jika setuju. Ruang kerja kita satu ruangan dengan dr. Tyas. Dibalik jendela kaca, dimana jendela itu berfungsi untuk setor dan mengembalikan foto rontgen, sisi kiri ada viewer, satu buah, sisi kanan ada computer, yang bisa transfer image dari ruang CT scan dan yang penting ber AC… hehehehehe. Saya sampai di ruangan jam 8, nyalain AC, duduk, melihat foto2 yang belum di baca. Kadang jam segitu juga masih dibersihkan ruangannya..  jadi cukup santai.

Ruang dokter, dibalik jendela kaca :)

Ruang dokter, dibalik jendela kaca 🙂

 

 

 

 

 

 

 

Oiya yang bikin saya penasaran di sini adalah sebuah kalkulator bermerk citizen, entah kenapa saat saya menggunakan untuk pengukuran CTR : misal 19 : 29 atau apapun bilangannya selalu hasilnya = 1…. Errrr… tapi dr.Tyas kok bisa ya?!?!? Hahahaha coba deh.. (lama lama tahu kuncinya, mau tau banget ato mau tau aja..hihihihi, selamat menerka)

kalkulator ajaib

kalkulator ajaib

Di kanan belakang juga ada sebuah tape radio beserta vcd player… kadang dr.Tyas juga suka mendengarkan musik, yaaa jaman Fariz RM, tapi ada kalanya jaman kita lagu seventeen dsb… hehehe lumayan, ikut bersenandung :P. Sepertinya beliau aktifis dansa dan karaoke yang suka masuk di tv tv lokal malang itu…  b^^d

mau diiringi musik, tinggal colok dan pencet :D

mau diiringi musik, tinggal colok dan pencet 😀

Presentasi tugas ilmiah disini dilaksanakan pada minggu ke 2 stase. Harus ada kesepakatan 3 pihak : pembimbing wlingi, malang dan bagian diklit. Biasanya antara hari senin-kamis, pk. 11. Di bagian diklit ada bang toyib.. ehh pak toyib. Beliau yang memberikah arahan jadwal apa saja yang ada di RS, bentrok tidak dengan jadwal presentasi kita. Trus ada juga mbak destiani, yang biasa membikinkan undangan presentasi.  Saat maju tugas ilmiah, dihadiri beberapa pihak, baik dari pembimbing kita, diklit, perawat, kepala ruangan. Jadi yaa siap dengan pertanyaan yang berbagai macam dan penjelasan dengan bahasa yang mudah dimengerti J. Jangan lupa saat maju, kita minta fotocopy absen yang diserahkan ke mbak wuri, tanda tangan logbook dan foto2 :P. Soal konsumsi, tidak usah khawatir, pihak diklit yang menyiapkan. Kita siap tampang, body, laptop, bahan dan fotocopy ppt kita yang dibagikan ke audience (sekitar 15-20). Secara umum, cukup cukup menyenangkan stase di sini. Tugas tidak overload, bisa istirahat cukup, secara badan sudah berat mau kemana mana, suasana cukup kondusif *aslinya kita jarang berkomunikasi dengan PPDS lain si, di asrama ngadem masuk kamar, keluar kalo maem, ketemu PPDS lain yang sekedar say  hello, senyum manis, udah*. Bisa disambi ngerjain tugas *kalo mood*…. Hihihi yang terberat adalah kangen keluarga, anak…. Tapi 2 minggu tidak lama temaaaan…. SUKSES buat kita semua 20140517_123625