Aku dan Pas

Nulis ini karena, saat ini lagi musim kondangan (november 2012). Entah kenapa, saya seneng sekali jika mendatangi kondangan. Selain menyaksikan dan menghormati sang mempelai, disana juga bisa reuni dengan teman teman, makan makan dan yang aku suka lagi adalah melihat style para panitia dan undangan. Saya bukan orang yang ngikuti tren banget, saya juga tak punya peralatan make up lengkap tapi saya selalu berusaha untuk PAS. Pas dilihat, pas dipandang, pas dikantong dan pas pasan :D.. Kalo urusan matchingin warna, yaaa mungkin selalu lah.. secara biar PAS dipandang pasien, sejawat, mahasiswa….

Jadi kalo musim kondangan gini, PAS rasanya untuk mencoba gaya gaya dan poto poto. Dengan bekal alat dan ilmu make up seadanya, ilmu bulet buletin jilbab yang gampang, simpel tapi chic….TARAAAAA ini dia hasilnya….

Oiya saya orangnya kadang ga serantanan… kalo emang niat dateng, persiapan dengan PAS waktu dan gayanya, salaman-makan-ngobrol, udah pulang lagi. Saya juga sering naek mio tersayang buat dateng kondangan. Jadi gaya hijab harus diPASkan untuk tertindih helm nantinya :D… enjoy aja, mau ada yang nebengin, mau bawa si kecil, mau berangkat sendiri..hayuuukkk

Image

buntel buntel ijo, simpel kan?

Image

pake jilbab paris, cara biasa aja. Masih perlu nenenin, gendong si krucil soalnya… *aman, ga ditarik tarik* 🙂

Image

Buntel coklat, pas banget kalo pake Helm. Fiksasi jarum dan peniti minimal dan, tetep rapi…wuzzzzz

Image

Buntel pinky, seperti biasa.. minim jarum and peniti.. bawa si kecil, oke oke aja ^^

Image

dateng kondangan bareng sista? boncengan motor? siiip gaya buntel selanjutnya 😛

Image

another style, tetep buntel dan tambahkan pemanis bros disamping ^^

Image

tahukan kamu tentang bunga pemanis jilbab itu ? ahaaa itu bunga di ruang tamu, kutancapkan saja, nanti juga bisa dikembalikan lagi >__<

Image

gaya buntel selanjutnya, Pas to ?

Jadi apapun gaya anda, sesuaikan dengan sikon…  pokoknya matching dah… selamat berbuntel… ^^. jangan lupa bersihkan make up setelah kondangan

Salam PAS 🙂

best for you….

bunda mana yang nggak mau memberikan yang terbaik buat si kecil. Meski dengan cara yang kurang benar, tapi alasannya adalah terbaik untuk si kecil. Saya pun begitu….

Saya termasuk bunda muda yang rajin mengajak si kecil maen di luar rumah. Ngoprak ngoprak si kecil kalo nonton tvnya udah dilewat jam, dengan ngiseng towel si kecil trus “ayo kejar bundaa” atau maen do mi ka do, krupukan, jalan jalan lihat ayam, burung, anjing, kelinci di rumah tetangga, petak umpet, maen cetak pasir, lukis cat air di kertas baliknya kalender bekas dsb. Meski terkadang cukup malas untuk keluar rumah, karena mesti ganti baju dan pake jilbab :D. Saya juga masih ingat maenan maenan tradisional, irama dan liriknya. Jadi Farren enjoy maen dengan bundanya seperti mendapat teman yang bisa segalanya. Bahkan anaknya tetangga pun ngajak maen kerupukan, petak umpet, do mi ka do, tutup mata dll nyarinya bundanya Farren…hihihi, karena ga kalah kesit dan serunya si sama si bocah bocah itu :). Teman teman si bunda muda kadang merasa bahwa ahhh bundanya farren masa kecil kurang bahagia. NGGAK BETUL… justru masa kecil saya sangat bahagia, dan saya ingin membagi dengan putra saya. Ga tau juga si, karena seneng anak anak, kalo misal si kecil maen sendiri, tidak jarang juga saya ngikut. Misal lagi maen mobil mobilan sendiri dengan sound effectnya….. agak lama, saya masuk dengan ambil mobil lain dan membuat seru permainan, misal wiiiuuu wiiiiwuuuuu ada ambulan datang, ciiiiiit. Ada kecelakaan, ayo kita bawa ke rumah sakiiit..wiiiiuu wiiiiuuu. Si kecil pun langsung merespon dan mengambil maenannya dan lanjut kita bermain bersama.

Dari kecil, Farren tidak saya biasakan makan permen, nonton film lama, maen laptop, maen hp dan semacamnya. Hal tersebut saya gunakan sebagai hadiah, bukan kebiasaan.  Saya memberi pengertian, kalo hari ini hebat atau mencapai sesuatu, baru boleh menggunakan tiket buat salah satu di atas.. Jadi selain nonton tv hanya di jam sore buat shaun the sheep dan timmy time, di luar jam tersebut boleh menggunakan tiket 1 macam saja. Pokoknya ga tv, laptop, hp ato mainan yang bikin mata dan badannya diam saja 😀

Yap… saya masih kurang senang kalo anak balita sudah dipegangi hp sendiri atau tab atau apapun itu. Dimana dia bisa nyalain sesukanya akhirnya kebiasaan dan tidak terkontrol. Meski hal tersebut sangat membuat si kecil anteng, ga rewel… Jadi kalo si kecil lagi rewel, misal diajak keluar… nyodorin hp jadul cukup menjadi obat untuk dia tenang. Laah kalo udah keseringan pegang, beeuhh bisa lanjut rewel, minta yang lebih canggih aja dia 😀

Suatu hari, Farren minta ijin untuk menggunakan tiketnya “boleh, nonton film di laptop, bunda ?”. Karena saat itu bundanya lagi sibuk baca, dan biar ga diriwuhi, entheng aja jawab pertanyaannya farren “BOLEH”… spontan si Farren nyeletuk, “lho kenapa BOLEH?”…hehehe sambil menahan tawa, “hmmm, soalnya Farren hebat hari ini” 😛 *padahal masih pagi hari, bangun tidur*

Image

maenan favorit Farren setelah kereta api

Image

maen bola sama tetangga 😉

Image

maen masukkan bendera dalam botol
Benderanya dibikin dari kertas layangan yang nyangsang di genteng 😀

Image

cari putri malu di lapangan, dan towel daunnya 😉

Image

ngasih makan ikan Koinya tetangga

Image

maen sepeda tiap pagi sebelum bunda berangkat

Di balik itu semua, ternyata saat mendapat tiket dari si Bunda, farren memanfaatkan sangat waktu yang terbatas itu. Ternyata dia berhasil memfinishkan game di hp jadulku, padahal tak pernah daku membimbingnya. Cuma sekedar berlalu… jangan nabrak nyetirnya, belok kiri yang ini, kanan yang ini…

Waktu itu, terdengar sound dari game tersebut yang berbeda, dan si Farren teriak yeyyyy aku menang… Aku penasaran, ternyata bener, dari screennya udah terlihat hujan uang dan race resultnya… Beeuuhhh aku nyoba maen si selalu You Lose :P… Dari situ ada rasa bangganya juga si, hebat juga si kecil. ternyata meski ayahnya yang candu game itu berada jauh dari anaknya, ternyata ilmu tertransfer dengan baik…Pfiuhhhh!!

 

think positive just as well as you can think negative

Tergerak buat tulisan ini, karena kadang hati ini cemut cemut lihat para emak emak dan bapak bapak ikutan galau kaya para ABG :D. Selama ini si, kami, saya, lebih memilih nyetatus positif, akhirnya risih kalau nyetatus negatif, nyetatus galau, nyetatus sedih pake ;( tmbah T_T, nyetatus nyindir orang secara ga langsung, marah marah akibat perlakuan orang, menasihati seseorang secara tidak langsung.. nahh orangnya dimana, nasihatnya dimanaa…. 😀 terkadang untuk mengekspresikan perasaan boleh tetapi kalo terus terusan… gak ahh!

saya termasuk cukup memberi perhatian terhadap dampak status saya. Nanti dibaca si A ikut galau, dibaca si B dia merasa tersindir, dibaca si C harga diri jatuh…hahaha gitu gitu deh *terlalu banyak mikir*. Tetapi ‘sok mikir’ itu yang bikin saya cukup dewasa dalam bertindak, tak lepas dari nasihat nasihat orang terdekat yang selalu mendukung ke-positif-an ku… Kalau lagi galau, gundah, gulana yaaa obatny curhat ke suami atau orang terdekat, ga nampol ? curhat ke Allah lah. Alhamdulillah selama ini si selalu mendapat pendinginan hati selesai curhat. :). Yaaa, sosmed memang tidak mencerminkan kondisi sesungguhnya sii. Kadang memang dibikin lebay buat menarik, dan saya juga kadang melebaykan diri untuk itu. Tapi kalo untuk soal pikiran dan kata kata negatif yang berdampak negatif bagi orang lain dan diri sendiri, hmmm semoga selalu diingatkan sebelum nyetatus :P.

(belajar) Menjadi positif itu juga saya terapkan kepada anak saya. Hal kecil misalnya, jika Farren jatuh.. dulunya “oo, sayaang, nakal ya lantai nya…plaak, sudah dipukul bunda, lantainya”. Karena si mbah sering sekali melakukan ini, dan si kecil terdiam oleh karena lantai sudah dipukul. Tetapi sepertinya kurang pas menurutku. Nah sekarang seiring bertambahnya waktu saat si kecil jatuh ”huaaaa bundaaa, bolanya nakal, aku jatuh”… “eiit Farren ndak hati hati maennya, makanya kesandung bola”. Sembari menentramkan tangisan si kecil dengan pelukan, pangkuan, ritual saya selama ini adalah bercerita dan nasihat. Farren jatuh karena nggak hati hati, boleh lari lari tapi hati hati ya..lihat jalannya. Dan nangisnya sebentar aja, tuh udah diobatin bunda 😉. Anak saya memang cukup sering jatuh, karena aktifitasnya yang kaya setrikaan dan cukup pemberani, jadi dia berpikir jatuh, sakit adalah nomer sekian, yang penting keinginannya terlaksana. Dan akibat cukup pemberani itu si mbah mbahnya akhirnya mengambil jalan pintas “farren, sudah ga boleh lari lari!” 😀 oo..OOO…. Tetapi sedikit ilmu tersebut cukup mengendap di otaknya. Sekarang kalo habis jatuh, sambil nyengir nyengir kesakitan, dia bilang “bunda, aku nggak hati hati.. habis kepleset!” :*

Tidak hanya soal itu, saya selalu (belajar) mencoba mencari kesalahan diri dulu daripada kesalahan orang lain. Jika ada si A bilang begitu, saya selalu mencoba menetralkan dan mencoba obyektif. Kesannya mungkin ihh sok banget, ga ngerasain si lo! Atau gampang kalo ngomong doang! Terserah, bagi saya menyampaikan sedikit kebenaran, membuka wawasan atau mendinginkan hati yang lagi galau cukup penting dari pada ikut ngomporin tanpa solusi.. Hal itu juga mulai saya terapkan dalam membimbing si kecil. Misal ada yang cubit cubit si kecil atau temen farren mukul si farren…. farren tentu sudah memasang kuda kuda membalas atau bilang ke bundanya. Saya selalu bilang, ndak farren, itu temennya pengen kenal, bukan mukul karena marah. Farren ga perlu balas mukul. Tanya pake mulut dulu, kok pukul-pukul?”. Seringkali melihat para ibu2 langsung menggendong atau memisahkan anaknya dengan si ‘bandel’. Padahal si anaknya si oke oke aja, dicubit dikit2 juga ga apa2. Tapi yaa karena kasih sayang, ga rela anaknya digituin, langsung nyamperin sambil ‘kompor’ “si D itu nakal ya, ga usah temenan sama dia”. Nah itu tadi sudah termasuk ngajak si kecil bernegatif ria. Akhirnya nasihat negatif itu mengendap di otaknya, muncul sikap negatif dengan sendirinya pada si anak apabila berada di dekat si D. Beda lagi kalo kasusnya si teman sudah membahayakan si kecil, sudah susah dibilangin, disini perlu ditanamkan pertahanan diri, bolehlah dibalas, farren berani kan? Kalo temennya tetep mukul, nanti bunda bilangin mamanya atau bu guru. Sering juga mendengar kasus anaknya orang, pulang sekolah si kecil lapor kalo si X nakal, minta kue atau diapain gitu.. beuuh si emaknya bahkan utinya juga ikutan besok langsung mencari namanya si X, bisa di maki, ancam, njeplak kata kata yang ga enak didengar tuh, karena anaknya diperlakukan yaa bagiku si cukup wajar di dunia anak anak XD.

Hihihihi karena Farren ini termasuk anak yang usil, sering sekali ngusilin temennya tapi maksud bukan usil dan sering tidak tersampaikan. Suatu hari saat bel pulang sekolah berbunyi, dia paling pertama keluar dari kelas. Tidak langsung pulang, tetapi dia mencegat teman temannya di depan pintu. “Stooop … stooop, sambil menghadang hadangi temannya yang mau keluar kelas”. Jelas aja temannya risih, ada yang cuek keluar ada yang terdiam, ada yang pengen nangis karena dihalangi ketemu mamanya yang nunggu di luar. Karena membuat kekacauan di pintu kelas, si gurunya turun tangan. Farren ga boleh, temannya mau lewat… “stooopp, berhenti kamu” stoop, lampu merah”.. akhirnya digendong aja sama gurunya…. Udah macet sii… Dari situ ada yang menyimpulkan bahwa si kecil usil, nakal, suka ganggu. Ternyata eh ternyata, di rumah bunda tanya..”Farren kenapa temannya ga boleh keluar kelas?distop stop gitu?” jawabnya dengan enteng, “iya, soalnya aku jadi polisi, bunda… lampu merah harus berhenti, stoop stopp”. Oalaahh….hahahah Sambil kucium, “farren ga pake baju polisi si, temannya ga tau kalo farren jadi polisi, stop stop gitu. Makanya tadi ada yang marah, nangis sama Farren”… hmmhmm… Belajarlah dari si kecil untuk menjadi lebih positif. ^___^

 Image

There is little difference in people, but that little difference makes a big difference. The little difference is attitude. The big difference is whether it is positive or negative.  W. Clement Stone